Selama 7 Tahun Terakhir, Secara Kumulatif Penurunan Angka Kemiskinan di OKI Mencapai 2,6 Persen

Selama 7 Tahun Terakhir, Secara Kumulatif Penurunan Angka Kemiskinan di OKI Mencapai 2,6 Persen

OKI, PEMERINTAHAN141 Dilihat

Ogan Komering Ilir, RK.com – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat persentase penduduk miskin di Ogan Komering Ilir mengalami penurunan dari 13,23 persen pada tahun 2022 menjadi 13,15 persen di 2023. BPS juga mencatat, tren penurunan kemiskinan di Ogan Komering Ilir terus konsisten dalam kurun waktu 7 tahun terakhir. Dari 15,75 persen pada 2017 menurun menjadi 13,23 persen di 2022 dan turun lagi 13.15 persen di tahun 2023.
 
“Ada tren konsistensi penurunan angka kemiskinan di Ogan Komering Ilir paling signifikan di tahun 2022 sebesar 1,45 persen. Secara kumulatif penurunan yang terjadi mencapai 2,6 persen selama tujuh tahun terakhir,” Ungkap Kepala BPS OKI, Anugera Hani pada Rakor Indikator Strategis Kabupaten OKI di Ruang Rapat Sekda OKI, (24/10/2023).
 
Atas capaian penurunan kemiskinan di tahun 2023 tambah Hani secara peringkat, Kabupaten OKI kini tidak lagi termasuk 5 Kabupaten termiskin di Sumatera Selatan.
 
“Hasil ini mengakibatkan perubahan peringkat kabupaten/kota dengan persentase kemiskinan tertinggi. OKI tidak lagi termasuk 5 daerah termiskin di Sumsel,” Jelas Hani.
 
Meski demikian Hani memberikan catatan kepada Pemkab OKI terkait karakteristik kemiskinan di Ogan Komering Ilir.
 
“Perlu diperhatikan angka partisipasi murni dan partisipasi kasar sekolah mengingat karakteristik penduduk miskin di Kabupaten OKI mayoritas berpendidikan SD kebawah demikian dengan kepemilikan rumah layak huni,” terang dia.
 
Sekretaris Daerah Kabupaten OKI, Ir. Asmar Wijaya, M.Si mengatakan, penurunan kemiskinan secara konsisten di OKI merupakan bentuk komitmen Bupati OKI, H. Iskandar, SE dalam mewujudkan visi OKI Mandira.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *